Sai Batin

Sai Batin

Sai Batin

Sai Batin Kedau Rakyat

Sai Batin Kedau Harkat

Sai Batin Kedau Derajat

Sai Batin Kedau Adat

Sai Batin mejaung de hejaungan

Sai Batin nyeceng pamanuhan

Lampung Barat, Lampung, Indonesia
Tahun 1989, Pangeran Edward Syah Pernong dinobatkan sebagai Sai Batin Kepaksian Pernong, dengan gelar Sultan Pangeran Raja Selalau Pemuka Agung Dengian Paksi yang Dipertuan Sekala Beghak XXIII

10/12/08

Pangeran Edward Syah Pernong

Dari hasil perkawinan Pangeran Maulana Balyan dan Siti Rahmasuri lahirlah pewaris Kepaksian Pernong, Pangeran Edward Pernong. Diceritakan ada berbagai peristiwa unik menjelang kelahiran Pangeran Edward. Menurut adik kandung Pangeran Edward, Erlina, ia mendengar kisah dari ibunya, bahwa saat mengandung Pangeran, ia bermimpi berjalan menuju Gunung Pesagi, dan kepergian sang ibu tidaklah sendiri tapi diiringi oleh segenap rakyatnya. Masih menurut sang adik, keanehan lain yang ditemui adalah, karena Pangeran Edward berada dalam kandungan ibundanya di luar batas kewajaran. :12 bulan! Semua orang cemas menunggu kelahirannya. Bahkan sampai pada saat hendak dilahirkan pun, proses persalinan berlangsung cukup lama. Menurut cerita, karena sang pangeran belum juga mau keluar dari kandungan sang ibu, maka kakeknya Pangeran Suhaimi memerintahkan agar seluruh pintu dan jendela Lamban Gedung di Batu Brak dibuka. Dan perintah Pangeran Suhaimi diikuti, semua pintu dan jendela dibuka. Benarlah kata Pangeran Suhaimi, setelah pintu dan jendela terbuka, Pangeran segera terlahir ke muka bumi pada 27 Pebruari 1958.

Pangeran Edward tidak lama dalam belaian sang ibu. Hanya sekitar 3-4 tahun Pangeran Edward merasakan kasih sayang sang ibu. Saat usianya empat tahun, ia sudah
harus mengikuti penempaan diri untuk menjadi Sai Batin. Ia dirawat oleh kakeknya, Pangeran Suhaimi. Sepengetahuan Pangeran Edward sendiri, ia direngkuh dalam bimbingan Pangeran Suhaimi karena memang disiapkan agar kelak benar-benar bisa menjadi pemimpin Kepaksian Pernong yang tahu secara mendalam nilai-nilai hidup masyarakat adat Sai Batin. “Kata Kakek, supaya saya bisa meneruskan budaya, meneruskan generasi keturunan Sekala Beghak. Kakek ingin Kerajaan Sekala Beghak ini terus bercahaya, bersinar. Harus bersinar,” cerita Pangeran Edward.
Sebagai bocah kecil, sebetulnya Pangeran Edward enggan berpisah dengan ibunya. Tetapi karena Pangeran Suhaimi pandai membujuk, dengan cara memenuhi permintaan Pangeran Edward, akhirnya Edward kecil mau juga tinggal bersama kakeknya.
Sampai saat ini Pangeran Edward masih teringat masa-masa awal berpisah dengan ibundanya, Siti Rahmasuri, pangeran kecil ini mengaku sering harus pura-pura masuk kamar mandi hanya karena ingin menangis. Menangis karena kangen pada ibu. “Ya, nangisnya sebentar saja, malam-malam tidak bisa tidur, masuk kamar mandi,” kenang Pangeran Edward.
Untuk membunuh rasa kangen terhadap ibunya, Edward kecil secara periodik mengunjungi ayah-ibunya di Baturaja. Jarak antara Tanjungkarang – Baturaja ditempuh dengan naik kereta. Rupanya, perjalanan menggunakan kereta ini juga me
mberi pengalaman berharga. Alam pedesaan dan kehidupan masyarakat sepanjang lintasan rel kereta api selalu menghidangkan secara riel situasi kondisi masyarakat Lampung. Dari situlah pemahaman awal tentang konstruksi sosial dalam masyarakatnya mulai dipahami.
Rasa kangen dengan sang ibu lama-kelamaan bisa diatasi setelah me
nyadari kalau dirinya adalah pewaris tahta Kepaksian Pernong. Ia mulai sadar, sesuai dengan tradisi, sebagai satu-satunya anak laki-laki keturunan garis lurus tanpa putus Sultan Kepaksian Pernong, ia harus mempersiapkan diri untuk memegang tanggung jawab, ia harus bisa mengutamakan kepentingan rakyatnya, mengalahkan kepentingan pribadi. Berpisah dengan ibu dan ayah dianggap sebagai salah satu bentuk persiapan menjadi sultan. “Saya harus ditempa, harus mengerti rakyat. Kalau bisa memahami rakyat maka rakyat akan mendukung. Lama bergaul di tengah mereka, maka akan tahu bagaimana memimpin orang Lampung. Kalau tidak kenal, tidak bisa, sulit ....,” cerita Pangeran Edward lagi.
Sebagai pewaris tahta Kepaksian Pernong, sejak kecil Edward sudah dipanggil Pangeran oleh orang-orang di sekitarnya. Kakeknya pun menyebut dirinya sebagai Pangeran kalau sedang berbicara tentang Edward kepada orang lain. Jadi sejak kecil, Edward telah dibangun kesadaran dan nalurinya, bahwa dia adalah pangeran pewaris tahta. Sebagai seorang Pangeran, lingkungannya juga memberikan dukungan; semua orang menyebutnya sebagai Pangeran, Edward menjadi mulai mengetahui apa yang sepantasnya dilakukan dan tidak pantas dilakukan.
Salah satu bentuk pendidikan awal untuk menjadi sultan selain sebutan pangeran adalah diharuskannya Pangeran Edward duduk di kursi/po
sisi tertentu dalam suatu rapat, pertemuan, perhelatan, dan atau berjalan pada posisi tertentu dalam acara-acara adat lainnya. Bentuk lainnya, kalau berjalan ia diiring banyak orang. Dan, lambat laun, sesuai dengan pertambahan umurnya ia makin dibiasakan dalam kedudukannya sebagai Pangeran pewaris tahta Kepaksian Pernong. “Namanya juga anak-anak, waktu itu saya pikir juga, ada apa dengan semua ini? Di dekat acara ada kawan sebaya, kawan main, saya tarik-tarik agar ikut berjajar denganku, tahu-tahu ada manusia dewasa yang melarang, tidak boleh begitu ... seharusnya begini ..... “
Sebagai seorang calon sultan, Pangeran Edward harus mempunyai “kelebihan” dibanding dengan rakyatnya. Maka selain diajar bagaimana harus bersikap sebagai calon sultan, ia juga dididik oleh sang kakek tentang segala aspek kehidupan. Dalam ingatan Pangeran Edward, tidak selalu pelajaran yang diberikan kakeknya merupakan pelajaran yang rumit. Seringkali sang kakek justru memberikan pelajaran dari kehidupan sehari-hari sehingga mudah ditangkap oleh cucunya. Seperti misalnya, ketika Pangeran Edward ingin mengundang makan kawan-kawan sebayanya, ia menampik mengundang seorang kawan
yang tubuhnya korengan. Kakeknya bilang, tidak bisa. Kawan itu harus tetap diundang karena dia sehari-hari bermain bersama. Termasuk berangkat semobil menuju tempat perhelatan. “Jadi kamu tetap harus makan bersama dia. Kau tidak boleh membeda-bedakan. Saya ingat, dan saya berkawan sampai sekarang,” kata Pangeran Edward mengenang.
Ajaran Pangeran Suhaimi ini masih tetap dilakukannya hingga kini. Sebagai Sai Batin, pemilik adat dan pemilik rakyat Kepaksian Pernong, juga sebagai Kapolres Jakarta Barat, dua jabatan tinggi itu tak melenakannya untuk bergaul dengan siapa saja. Ia dekat dengan para ulama, para pemuka adat, para raja Nusantara, juga dengan wartawan dan intelektual. Bila ada kesempatan, dalam kesibukan tugas kepolisian, Pangeran Edward selalu menyempatkan diri untuk menyantuni fakir miskin dan anak yatim. Apalagi dalam bulan puasa. Pernah suatu ketika, Pangeran mengundang anak yatim piatu pada subuh hari pada bulan Ramadhan ke Mapolres Jakarta Barat untuk menerima santunan dan mengikuti pengajian selepas subuh. Saat “pulang kampung” untuk keperluan ziarah, Maret 2007 lalu pun Pangeran Edward selalu menyempatkan membagi rezeki untuk anak yatim piatu di dekat lokasi ziarah.

Kebiasaan menyantuni fakir miskin, terutama anak-anak yatim-piatu sudah menjadi ‘ritual’ sejak Pangeran Edward masih kecil. Menurut keterangan Erlina, adik kandung Pangeran Edward, kakaknya itu sejak kecil suka berbagi dengan kaum fakir miskin dan anak yatim. “Bahkan terkadang kami, adik-adiknya, merasa Pangeran lebih menyayangi anak yatim daripada kami. Meski kami kemudian menyadari kalau apa yang Pangeran lakukan itu benar.”
Sementara bagi Pangeran Edward, penerus para mujahid pendiri Sekala Beghak memiliki kewajiban untuk terus mengembangkan syiar Islam. Seorang Sai Batin juga merupakan imam bagi rakyatnya. Bukan hanya pemimpin formal tapi juga pemimpin spiritual. Berkewajiban membentuk rakyatnya menjadi pribadi yang beriman pada Allah, mencintai Rasulullah, dan berakhlak mulia. “Kakek selalu mengajarkan saya untuk menjalankan syariat dengan benar. Orang bisa disebut baik kalau ia menjalankan syariat agamanya dengan baik.”
Dalam satu kesempatan, Pangeran Edward menasehati seseorang, “Kalau kamu tidak menunaikan ibadah haji, maka kamu belum mencintai Rasulullah. Karena saat kita menjalankan ibadah haji, kita bisa merasakan bagaimana perjuangan Rasulullah untuk menyiarkan Islam, sehingga kita akan malu kalau melakukan perbuatan yang tidak baik.”
Melalui kakeknya pula, Pangeran Edward mendapatkan pelajaran tentang harkat dan martabat manusia. Ia menyadari kalau setiap orang bisa menjadi orang baik-baik kalau beradab, tahu bahasa. Orang beradab dan biadab bisa terlihat dari tata cara dan perilaku kesehariannya. Kata kakeknya memberikan contoh, tidak ada gunanya keturunan AMS – setingkat SMA, (baca: pendidikan tinggi) kalau tidak punya adat, tidak tahu adab, tidak tahu bahasa. “Orang yang tak tahu adab artinya sama dengan binatang, kata kakek saya,” tutur Pangeran Edward.
Dari mulut kakeknya pula Pangeran Edward mengenali dan memahami adat istiadat Sai Batin. Kakeknya tidak hanya berbicara riwayat nenek moyang mereka saja. Pangeran Suhaimi juga selalu menyuntikkan pemahaman pernik-pernik adat Sai Batin kepada cucu kesayangan dan cucu harapannya ini. “Entah karena apa, setiap kata-kata kakek yang berkait dengan adat istiadat, saya ingat sampai sekarang,” kata Pangeran Edward. Bahkan kalimat doa dan sejumlah lirik syair penting lainnya pun masih diingatnya. Terutama, kalimat-kalimat bijak dan ungkapan penuh kearifan lainnya yang digali dari khazanah budaya Sai Batin.
Tidak selamanya Pangeran Edward mendapatkan pelajaran secara langsung dari kakeknya, khusunya pelajaran tentang agama. Seringkali ia mencuri dengar saat sang kakek berbicara dengan tamu-tamunya—mungkin juga sang kakek sengaja melibatkan cucunya yang masih kecil. Misalnya, saat Pangeran Suhaimi berbicara dengan sejumlah ulama dari mazab tertentu yang membahasa syariat, makrifat, dan hakikat. Mereka berbicara disertai dalil yang mengutip ayat-ayat Al Quran, Hadits dan juga Kitab-kitab tertentu. Semua lancar disebutkan di luar kepala dalam bahasa aslinya dan berdebat dengan argumen yang sangat logis dan cerdas. Pangeran Edward memang belum cukup umur waktu itu tetapi mendengar mereka berdiskusi, rasanya banyak hal yang bisa ia tangkap arah pembicaran mereka. Meski Pangeran Suhaimi selalu melayani percakapan dengan mereka namun kepada Pangeran Edward mengatakannya secara berbeda. “Yah, yang itu tadi kan pembicaraan tentang proses seperti yang dialami para nabi. Semua nabi mengalami hal seperti itu. Nah, Jujungan (kakek sering menyebut Rasulullah Muhammad SAW dengan Junjungan) sudah menemukan Allah, sudah membawa perintah langsung dari-Nya, sudah membawa tuntunan. Kita-kita ini, tinggal melaksanakan. Tidak usah mencari-cari sendiri, sudah itu Al Quran dan Hadits, laksanakan saja. Semua sudah tersedia, laksanakan saja,” cerita Pangeran Edward mengenang kakeknya.
Selain dari mencuri dengar, pelajaran tentang aspek spiritual dalam Islam juga diperoleh Pangeran Edward secara langsung. Dalam ingatannya, suatu periode waktu tertentu setiap malam ia tidur di sisi kakeknya. Dalam sepetiduran itulah dia bersaksi bahwa kakeknya melakukan suatu dzikir dalam suatu tarekat tertentu. Dalam masa itu pula, kakeknya juga menerima tamu dan berbicara masalah-masalah agama yang mendalam, sampai ke perbincangan makrifat. Meskipun kakeknya memberi bekal pengetahuan kepada sejumlah orang tentang ilmu makrifat, tetapi kepadanya tidak bicara mendalam. Tampak sekali, Kakeknya memproyeksikan cucunya untuk menjadi Sultan dengan bekal mental dan pikir yang kuat.
“Selesai bicara mendalam tentang agama kepada sejumlah ulama yang datang, kakek suatu kali bilang padaku, ‘Kita ini sudah enak karena proses menemukan Tuhan telah dicapai oleh Nabi Muhammad dan kita tinggal meneruskan sunah Nabi untuk beribadah kepada Allah’, mungkin maksud Kakek kita harus tekun beribadah karena kita percaya, dan bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah rasul-Nya. Kalau kita percaya, maka tinggal melakukan sebagaimana dilakukan Nabi. Artinya, proses berat menuju makrifat sudah tercapai, kita tinggal menjalankan syariat. Secara sederhana Kakek hanya mau bilang, meski beliau belajar tasawuf tetapi saya tak perlu sampai ke sana. Mungkin Kakek hanya melihat satu-satunya tugas hari depanku: menjadi Sai Batin.”
Meski Pangeran Edward pada saat itu tidak paham benar apa yang disampaikan kakeknya kepada tamunya, namun ingatan ini betul-betul melekat dalam batinnya. Dari situlah dia tahu, Kakeknya seorang pengamal ajaran Islam yang taat dan pandai menempatkan diri. Belakang hari, ia baru menyadari, Kakeknya mengelola masalah furuq, perbedaan kecil, dalam menjalankan ibadah dengan amat baik. Bahkan, Kakeknya juga dapat menjelaskan masalah perbedaan tradisi dan agama dengan baik. “Kakek menganggap kenduri selamatan bagi orang yang meninggal tidak perlu dilakukan. Orang kesusahan kok malah bikin makanan,” kata Pangeran Edward.

Pada usia yang sangat dini itu Pangeran Edward juga menyaksikan Kakeknya selalu berusaha menjalankan ibadah sesuai dengan sunnah Nabi. Bersamaan dengan itu, Kakeknya tidak fanatik memilih salah satu aliran atau organisasi keagamaan tertentu. Suatu kali Kakek mengatakan, berwudlu sudah merupakan wujud awal niat untuk menjalankan shalat. Tetapi, kata Pangeran Edward, pada kali lain kakek juga membaca “usholi ....” dan baca qunut juga. “Tapi kakek selalu saya lihat melakukannya dengan penuh kesadaran didasari alasan yang kuat. Kakek, berpikir dan bertindak merdeka dilandasi basis pemahaman yang kuat.”
Selain mendapatkan pelajaran dari kakeknya, Pangeran Edward juga menempuh pendidikan formal. Namun, menurut pengakuannya sendiri ia bukan tipe anak yang rajin sekolah. Bahkan, masa sekolah ini dilewati dengan “hobi khususnya”, suka pindah-pindah sekolah. Bahkan, dia mengaku tidak terlalu memikirkan mata pelajaran sehingga tidak mengetahui pelajaran yang disuka atau dibenci.
Walaupun tidak suka membaca buku pelajaran ternyata Pangeran Edward merupakan seorang penggila komik. Ia sangat menyukai komik wayang RA Kosasih. Komik-komik itu telah dibacanya sejak sebelum masuk sekolah. Begitu masuk sekolah dasar, kerjaannya setiap hari pergi ke Pasar Tanjung Karang, cari komik. Baca komik di pasar, tidak masuk sekolah. Pulang siang, langsung masuk kamar dan meneruskan membaca Komik. Perilaku ini ternyata diperhatikan oleh Kakeknya. Disangkanya, cucunya ini kelelahan, setiap pulang sekolah langsung istirahat. Suatu ketika, ada surat panggilan dari sekolah gara-gara Pangeran jarang masuk kelas. Meski Kakeknya pejabat daerah dan pemimpin adat yang terpandang serta disegani, dalam urusan cucu kesayangannya ini ia tak mau mewakilkan pada utusannya. Pangeran Suhaimi datang sendiri ke sekolah. Setelah itu, Pangeran Edward pun masuk kelas lagi dan diberitahu oleh guru-gurunya, bahwa dia hampir saja tidak naik kelas!
“Banyak tuh kawan saya, ada yang kelas lebih atas waktu itu yang tahu soal kelakuan saya di SD, itu Zulkifli yang jadi bupati, Fauzan juga jadi bupati, dan itu Basri jadi Sekda, juga ada yang sekarang menjadi kepala dinas di Banten,” kata Edward Syah Pernong sambil tertawa. Meski gemar membolos, suka pindah-pindah sekolah, namun pendidikan formal ditempuhnya dengan mulus. Ia lulus SD tahun 1972, lalu tamat SMP tahun 1975, dan SMA tahun 1977.
Dari komik itulah Pangeran Edward kemudian tertarik memelajari silat. Ketertarikan ini mendapat dukungan dari sang kakek. Maka diundanglah guru silat. Silat Kumango dan Silat Melayu. Guru silat Pangeran Edward adalah Mat Umar dan Tuyuk Madat yang masih terbilang kakeknya. Mat Umar mengajarkan pernafasan dan teknik gerak : pukulan, tendangan, tangkisan, bantingan, loncatan, kembangan, gerak tipuan yang dirangkai dalam jurus-jurus silat yang bercampur antara keras, lembut, cepat, lambat serta tarung. Dan Toyuk Madat mengajarkan “filosofi dasar” gerak dan jurus silat.
Memelajari ilmu silat bagi Pangeran Edward adalah untuk menambah rasa percaya diri dalam menghadapi kehidupan. “Percaya diri memang kuncinya. Tetapi percaya diri itu harus diciptakan, diperjuangkan, dan diusahakan. Binalah dirimu sehingga selalu siap sewaktu-waktu dibutuhkan, begitu kata Bruce Lee,” kata Pangeran Edward sambil tertawa.

11 komentar:

  1. tabik..
    sekindua pahril hutri ketua IKPM lam-bar Yogyakarta..
    sekindua ngewakilkon anjak mahasiswa daleh pelajar lambar sai wat di jogja ngucapkon lamon-lamon terimakasih jama Sultan atas pemberian bukuni.. kintu bang sekindua telat ngucapkeni, sekindua lamon-lamon nihan ngucapkon kilu mahaf

    BalasHapus
    Balasan
    1. kami sekeluarga tak lupa mengucapkan puji syukur kepada ALLAH S,W,T
      dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor togel.nya yang AKI
      berikan 4 angka 3006 alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
      dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
      ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
      allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
      kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
      sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka main togel
      yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKI SOLEH,,di no (((082-313-336-747)))
      insya allah anda bisa seperti saya…menang togel 275
      juta, wassalam.


      dijamin 100% jebol saya sudah buktikan...sendiri....







      Apakah anda termasuk dalam kategori di bawah ini !!!!


      1"Dikejar-kejar hutang

      2"Selaluh kalah dalam bermain togel

      3"Barang berharga anda udah habis terjual Buat judi togel


      4"Anda udah kemana-mana tapi tidak menghasilkan solusi yg tepat


      5"Udah banyak Dukun togel yang kamu tempati minta angka jitunya
      tapi tidak ada satupun yang berhasil..







      Solusi yang tepat jangan anda putus asah....AKI SOLEH akan membantu
      anda semua dengan Angka ritwal/GHOIB:
      butuh angka togel 2D 3D 4D SGP / HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin
      100% jebol
      Apabila ada waktu
      silahkan Hub: AKI SOLEH DI NO: (((082-313-336-747)))




      atau klik langsung di KLIK DSINI BOCORAN TOGEL




      angka GHOIB: singapur 2D/3D/4D/



      angka GHOIB: hongkong 2D/3D/4D/



      angka GHOIB; malaysia



      angka GHOIB; toto magnum 4D/5D/6D/



      angka GHOIB; laos






















      kami sekeluarga tak lupa mengucapkan puji syukur kepada ALLAH S,W,T
      dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor togel.nya yang AKI
      berikan 4 angka 3006 alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
      dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
      ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
      allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
      kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
      sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka main togel
      yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKI SOLEH,,di no (((082-313-336-747)))
      insya allah anda bisa seperti saya…menang togel 275
      juta, wassalam.


      dijamin 100% jebol saya sudah buktikan...sendiri....







      Apakah anda termasuk dalam kategori di bawah ini !!!!


      1"Dikejar-kejar hutang

      2"Selaluh kalah dalam bermain togel

      3"Barang berharga anda udah habis terjual Buat judi togel


      4"Anda udah kemana-mana tapi tidak menghasilkan solusi yg tepat


      5"Udah banyak Dukun togel yang kamu tempati minta angka jitunya
      tapi tidak ada satupun yang berhasil..







      Solusi yang tepat jangan anda putus asah....AKI SOLEH akan membantu
      anda semua dengan Angka ritwal/GHOIB:
      butuh angka togel 2D 3D 4D SGP / HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin
      100% jebol
      Apabila ada waktu
      silahkan Hub: AKI SOLEH DI NO: (((082-313-336-747)))




      atau klik langsung di KLIK DSINI BOCORAN TOGEL




      angka GHOIB: singapur 2D/3D/4D/



      angka GHOIB: hongkong 2D/3D/4D/



      angka GHOIB; malaysia



      angka GHOIB; toto magnum 4D/5D/6D/



      angka GHOIB; laos

      Hapus
    2. kami sekeluarga ingin mengucapkan
      puji syukur kepada AKY SANTORO
      atas nomor togel.nya yang AKY
      berikan 4 angkah alhamdulillah
      ternyata itu benar2 tembus
      dan alhamdulillah sekarang saya
      bisa melunasi semua utan2 saya yang
      ada sama tetangga dan bukan hanya
      itu AKY. insya
      allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
      kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKY SANTORO
      sekali lagi makasih banyak ya AKY bagi saudara yang ingin di bantu melalui jalan di bawa ini
      >TOGEL JITU
      >PESUGIHAN UANG GAIB
      >PESUGIHAN JIN KHODAM
      >PESUGIHAN ASMA
      >PESUGIHAN UANG SEPASANG
      >PESUGIHAN TUYUL| PELARIS USAHA
      >PESUGIHAN UANG BALIK
      yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKY SANTORO,,di
      0852-1320-2855, atau KLIK DI SINI dan saya sudah membuktikan sekarang giliran saudara yg di luarsana

      Hapus
  2. SALAM HORMAT BUAT KOMANDAN
    SAYA MERUPAKAN SALAH SATU PENGAGUM KOMANDAN, SELAIN KOMANDAN ADALAH SEORANG RAJA , KOMANDAN JGA ADALAH SEORANG PELAYAN, PENGAYOM DAN PENGABDI MASYARAKAT.
    MAJU TERUS KOMANDAN
    AKP M M SITEPU S.SOS

    BalasHapus
  3. Assalamu alaikum warohmatullahi Wabarokatuh.

    Semoga Sultan di dalam menjalankan aktivitas sehari harinya dalam lindungan Allah SWT. Amin ya robal alamin.

    Tabik pun, Saya saipul, mohon maaf bila kurang berkenan dan tidak sopan di dalam memberikan komentar ini, saya melihat sultan sedang memberikan sedekah kepada orang yang membutuhkannya.

    saya karyawan swasta, mohon kepada sultan, apabila ada rizki lebih, saya ingin membutuhkan lacktop bekas tapi layak pakai. karena saya ingin sekali memilikinya, saya membutuhkannya untuk bekerja tapi saya belum punya rizki untuk membelinya. semoga sultan bisa mempertimbangkanya. atas di bacanya di ucapkan terima kasih.

    Saipul Bahri / putra lampung 0815-111-99772

    Wassalamualaikum wr.wb.

    BalasHapus
  4. assalamualaikum wr.wb
    saya adalah salah satu putra LAMPUNG BARAT kebetulan ibu saya lahir dan besar di PEKON BALAK.saya sangat mengagumi sosok pangeran.saya mohon kepada pangeran untuk mengijinkan saya memajang photo pageran dikamar saya.
    terima kasih
    wassalm wr.wb

    BalasHapus
  5. alex martikno28 Mei 2010 21.40

    assalamualaikum.....
    salam hormat pangeran...
    saya alex dari bandar lampung. saya asli yogya namun istri saya orang krui - lambar. saya sangat tertarik untuk menggali tentang asal usul cikal bakal orang lampung yang menurut saya amat simpang siur ceritanya. dari setiap daerah dilampung yang saya kunjungi selalu memiliki cerita dengan versi yang sangat berbeda. dan apa yang menjadi ciri budaya sebuah etnis pun banyak menuai kontroversi. kebetulan saya berprofesi sebagai konsultan perencanaan bangunan. dimana setiap desain yang saya buat harus menempatkan unsur-unsur budaya lampung, seperti paguk, siger dan ornamen2 etnis lampung lainnya. disini terdapat banyak kontroversi, karena disetiap daerah memiliki ciri yang berbeda. inilah yang sangat membingungkan kami sebagai perencana bangunan karena hal ini sudah tertuang dalam PERGUB LAMPUNG dan sayangnya sosialisasi mengenai kesepakatan apa yang menjadi ciri khas lampung tidak pernah diberikan kepada kami, jadi kami harus menggali sendiri.

    saya ingin mengajak kepada PANGERAN, agar kiranya PANGERAN dapat memberikan pecerahan mengenai "apa sih ciri khas LAMPUNG itu? dan bagaimana asal usul orang lampung yang sebenarnya..."". mohon ditindak lanjuti PANGERAN karena ini menyangkut harga diri sebuah suku bangsa, jangan sampai anak cucu kita nanti lupa atau bahkan tidak mengerti sama sekali siapa sebenarnya nenek moyang mereka. saya dapat menyimpulkankan PANGERAN bahwa dari jumlah penduduk asli lampung yang ada mungkin hanya 10% saja yang mengerti akan silsilah trah / asal usul nenek moyang mereka (walau masih kontroversi juga). salam hangat.....

    Wassalam.......

    BalasHapus
  6. Assalamualaikum Sultan,
    Semoga selalu sukses dalam menjalankan tugas baik sebagai sultan yang mempunyai tugas melestarikan budaya dan menjadi panutan masyarakat lampung maupun sebagai seorang polisi yang ditugaskan sebagai Kapolwiltabes.
    Wassalam.
    Abdul Mutholib, asal Kalianda, domisili di Yogyakarta

    BalasHapus
  7. gufran yusran23 Juli 2013 22.13

    Gimana riwayatnya bisa dengan Letkol Tui ( Orang mandar Pada umumnya) apa ada pesan dari leluhur klau ada gimana ceritanya atau hanya kebetulan saja bertemu

    BalasHapus
  8. Tabik Pun Jama Skenduwa Pangeran Yang Dipertuan Agung. Sikam anjak sulawesi, haga bersilaturahmi jama Sekenduwa Pun Sai Dipertuan Pangeran Edwarsyah Pernong. Anjak Batin Putra Puan Sutan di Sulawesi

    BalasHapus
  9. saya sangat bersyukur dan sangat mengucapkan banyak terimakasih kepada MBAH RIJI,,karna melalui bantuan MBAH kini saya sangat bersyukur melihat kehidupan keluarga saya yg sudah serba bercekukupan dan tidak pernah kekurangn lagi seperti yg kemarin kemarin dan semua hutang2 kami jiga sudah pada lunas semua itu semua atas bantuan MBAH RIJI telah memberikan ankaritualnya yg alhamdulillah bener2 terbukti tembus dan bagi teman2 yg menginginkan anka”GHOIB”yg benar2 terbukti tembs silahkan hubungi MBAH RIJI 082 388 362 128 SILAHKAN ANDA BUKTIKAN SENDIRI

    BalasHapus